ignatiusardy199bhe

Just another WordPress.com site

CERPEN

CERPEN

CONTOH CERPEN

TAJUK: NOSTALGIA SEMALAM
“Paksu, bila nak pergi memancing lagi?” tanya Diana Sophia kepada pakciknya.
“Paksu rasa lain kali sajalah.”“Tapi…” Diana baru sahaja hendak memujuk pakcik. “Tiada tapi-tapi lagi. Kita pergi minggu depan.”  Cadang pakciknya.
“Minggu depan?” setelah berfikir sebentar, Diana menyambung “Baiklah kalaubegitu, tapi paksu kena janji!”
“Baiklah. Paksu janji.” Kata-kata pakciknya membuatkan Diana melompat keriangan.Tidak dapat disangsikan lagi, Diana lebih gemar menghabiskan masa lapang bersama pakciknya jaditidak hairanlah mereka akrab. Namun begitu, terdapat segelintir masyarakat yang memandang serongterhadap mereka lebih-lebih lagi pakciknya masih bujang. Mereka sering menjadi topik perbualanjiran tetangga yang kurang senang melihat mereka.Perbualan mereka dilihat oleh ibu Diana, Makcik Tipah dari jauh. Dia hanya menggeleng-gelengkepalanya. Tidak dinafikan Diana lebih rapat dengan pakciknya, yang tinggal bersama-sama denganmereka. Sejak ketiadaan suaminya, Pak Musa, yang meninggal kira-kira sepuluh tahun yang laluakibat sakit jantung, adiknya nan seorang itulah tempat dia dan Diana mengadu. Adiknya, Sallehhanya bekerja sebagai buruh am. Makcik Tipah juga sudah lali dengan mulut jiran-jirannya itu keranasudah banyak kali dia mendengarnya namun tidak pernah dikisahkannya .Diana hanya tersenyum.

« DATA-DATA BAHASA INDONESIA


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: